November 13, 2012

A kemudian AB

*tiup2 blog sebelum nulis, kali aja ada sarang laba2nya*

Saya si ibu2 bergolongan darah AB yang baru saja mengetahui kenyataan ini setelah puluhan tahun saya tahu kl golongan darah saya A. Gimana bisa? salah? entahlah..

Dari kecil saya dan kakak beradik saya dikasih tau golongan darah kami oleh ibu, dari kakak saya sampai adik saya bergolongan darah A, dan si bungsu aja yang beda, yaitu AB. Dulu kami sering membully adik bungsu saya karena perbedaan ini. haha *ya, ya, saya jahat*

Anehnyaaaa.. setelah hilir mudik sakit k rs sekian lama, ga ada 1 pun dokter yang nyuruh test goldar. kl ditanya saya selalu jawab, A dok! dan mereka percaya.. Memang sih saya ga pernah transfusi darah jd ga perlu juga kali ya cek lab. Pas kuliah saya 2 kali mau ikutan donor darah, dan selalu gagal krn tensi darah saya yg selalu rendah. Jadi, lagi2 saya percaya kl saya A.

Kira2 2 bulan lalu, saya k SpOG Pertamina Jaya, Cempaka Putih untuk memastikan kehamilan dan si dokter nyuruh test darah lengkap. Dua minggu kemudian, jeng jeng, hasilnya keluar dan goldar saya AB! Ibu saya serta merta bilang itu salah, pasti salah. Dulu saya goldarhnya A bukan AB. Saya pun bingung kok bisa ya goldar berubah. Langsung saya caritau lewat PMI dan nanya ke twitternya @justsilly yang aktif di gerakan Blood For Life. Dan mereka smua bilang, gol dar ga bisa berubah. berati ada salah, apa RS saat saya lahir dulu atau RS yang sekarang.

Saya akhirnya minta dokter untuk bikin surat lab lagi untuk test ulang, kali ini saya ke Prodia. Lab ini langganan saya dan keluarga dan blm pernah mengecewakan kami, insyaAllah Sahih pasti. Ibu saya sampai buka surat2 kelahiran saya tp ternyata dia ga bisa membuktikan surat atau kartu darah A saya. dan yap, hasilnya memang AB.

Sejujurnya saya ga masalah dengan perubahan ini, tp ada rasa marah sama ibu saya yg dulu percaya saja kata2 dokter tanpa ada surat2 yg membuktikan. Kata suami saya, lab biasanya akan mengeluarkan kartu darah. dan saya ga punya..

Malam itu, langsung saya ajak salaman adek saya yg bungsu, mohon maaf atas kesalahan dl yg membully goldarnya, haha. Ternyata saya sama juga. Alhamdulillahnya, saya skrg jd tau kl ada apa2 dgn kami, kami bisa saling bantu. Gedegnya, krn dulu saya hampir saja mencoba diet goldar A, yg ternyata mungkin saja akan mengakibatkan makin gendut krn darah saya bukan A. Saya juga percaya sifat org berdasarkan goldarnya. si A yg pemimpin, tegas dan to the point, ternyata berubah menjadi AB yg halus hatinya.. meh!

Jadi, saran saya, kl blm pada punya kartu darah.. cek gih, siapa tau kalian punya kasus sama. siapa tau kalian... berdarah Biru!

September 11, 2012

I'm a happy housewife

Saya mau share nih ttg tips happy jd ibu rumah tangga, banyak banget kawan yang pengen resign dan memutuskan jadi ibu rumahtangga tp diurungkan niatnya krn satu dan lain hal.,, saya menghormati sangat pilihan setiap wanita loh. Tp mungkin ini bs jadi bahan pertimbangan temen2 yang mau jd ibu rt, saya tidak kehilangan apapun kok dr kehidupan setelah di rumah. karena saya masih punya ' working hour', pendapatan dan pergaulan

1. I do have a working hour
yupp.. gw memanage waktu sedemikian rupa jadi saat suami di rumah, saya udah ga ngerjain apa2 selain bercinta. hahaha. maksup saya, saya hanya tinggal leha2 brg dan melayani suami sperti nyediain makan dll. Jadi bagi waktu di siang harinya adalah solusinya. Waktu saya dimulai ketika suami mulai berangkat kerja dan bukan subuh... jadi abis subuh ngapain? tidur lagi, yes.. Im not a morning person, so i prefer to sleep until 8/9. jam kerja suami emang siang sih, deket pula kantornya.

Setelah cium tangan, dadah2 sama suami, saya lanjut jalan ke tukang sayur, belanja untuk 1-2 hari kedepan. Ini termasuk beli kudapan sore seperti pisang atau ubi buat camian sore. Saya cuman belanja di hari senin dan sabtu. Di tengah minggu seperti hari Rabu atau Kamis saya niatkan ke supermaket biar skalian jalan2 kluar. Setelah belanja, beberes rumah secukupnya, nyetrika atau nyuci (saya tidak melakukan keduanya di hari yg sama) maksi (lauk seadanya aja, kan buat makan sendirian), nyiapin kudapan dan menyiapkan makan malam setengah proses (misal: sayur dicuciin dl, daging atau ayam di bumbuin, jd nanti malem tinggal goreng).
sore pas suami pulang saya tinggal siapin snack dan teh, nonton tv dan setelah magrib baru deh makanan malemnya saya masak.

Saya juga bikin time table untuk groceries shopping di tengah minggu macam rabu atau kemis. saya mencuci di hari selasa dan sabtu, nyetrika di rabu dan minggu, ngosrek kamar mandi di hari senin dan jumat. Nanti ada jam2 sosialisasii dgn tetangga, ada waktu khusus untuk kencan berdua. and so on.. saya ogah banget nyuci tiap hari, nyetrika tiap hari.. Capek. Dan saya juga ga mau nyuci malem2.. jd smuanya udah diatur tur tur..
This makes my life easier.. meski di rumah, saya masih terorganized. Niscaya hidup akan indah. haha jadi kaya masih kerja aja gitu jam 6 udah selonjoran brg suami.

2. I do have my own money

ini dia perkara besar ibu2 rumahtangga: penghasilan. Takut ga ada penghasilan jd ga bs ngapa2in. Well, kl buat gw, berkreasi itu perlu. Penting juga buat otak kita untuk berkreasi dan menghasilkan pendapatan. Paling gampang sih dr hobby. kl hobbu masak ya gimana cara masakan bs jd duit. Saya menulis sesekali untuk koran lokal dan nasional, menjual beberapa poting gamis dan spatu. yang honorariumnya masih bisa lah buat nonton 21 dan makan di solaria tiap minggu. asal ga dipikirin, rejeki dateng sendiri.. Untuk pembagian keuangan sih, saya bukan ahlinya, mgkn ada yg masih harus nyicil ini dan itu sehingga jd bekerja adalah opsinya.. Kl yg ini, saya ga ikutan komen yaa. Pahaaam banget. Tapi buat yg gajinya buat hura2 doang, masi bisa lah diselamatkan.

Tp saya ga muna kl kadang iri sama temen2 yg kehidupannya settled, tp yaa saya masih bersyukur masih ada pendapatan cukup dr suami dan penghasilan sendiri. kadang2 masih bisa menghasilkan uang itu kebanggan sendiri loh. pas suami nanya: Beli shawl lagi? | gw: iya, dr keuntungan dagang kmaren mas, jual 3 shawl aku bs beli 1 sendiri.. | suami: *senyum penuh kode* seneeeeeeng banget rasanya padahal sesimple itu aja.

yang saya sadari sih karena saya skrg bisa bersyukur.. jd keliatannya pendapatan brapapun kami cukup saja. dulu malah bergaji, ya duit abis aja buat alasan ga jelas. haha

dalam sepekan atau sebulan sekali saya tetap harus bisa memanjakan diri ke salon dan gahul di mol beli baju atau spatu baru. Duitnya? sisihin dr duit blanja doong, atau dr duit hasil nulis atau jualan. e tapi suami ngasih juga sih. emang kewajiban dia kan. Nah ini yang gw masih terapkan.. mentang2 di rumah dandanan jgn kaya embok2 bgt lah..

3. Pergaulan

Saya masih kontak dengan teman2 kantor dan relasi2 saya lewat BBM, twitter dan facebook. di dunia nyata pun, saya bs menjadwalkan ketemu dgn mereka skedar lunch bareng atau buka puasa bersama. Tipsnya, rikwes jangan di tempat yg harganya spektakuler laah, yg murmer tp happy aja. pergaulan saya malah nambah dan luaaas bgt, krn di rumah saya banyak ngobrol ama ibu RT, bu RW sampe tetangga yg cuman jd buruh cuci, tukang sampah, tetangga hedon dll. resikonya sih kadang2 jd ikutan nambah dosa krn rumpian. tp kl dah ngerumpi mending saya melipir pulang.. haha.

yah bgitulah.. I am happy.. Happier than before lagi.. Kunci hidup jd ibu rumah tangga mah cuman 1: IKHLAS. kl ikhlas mah dikasih duit brapapun, cucian sebanyak apapun yaaa cengar cengir aja ngerjainnya. Imbalannya? insyaAllah Pahala yaaa :)

Agustus 29, 2012

Ciyee yang Mudik

Huraaa.. Lebaran sudah tiba.. Mohon maaf lahir dan bathin ya semuanya *salim dan sungkem 1-1*

Idul Fitri kali ini saya benar2 merasakan mudik loh, pulang dgn bawa baju baru segambreng, 1 koper besar, oleh2 dan tiket pesawat yang sangat durjana mahalnya.. hehe. tp Alhamdulillah wasyukurillah, masih dikasih rejeki untuk mudik dan masih dikasih kesempatan untuk merayakan bersama keluarga.

Jadwal kepulangan saya pun padat merayap susul susulan. Mostly for family, then besties. Then I realized, I dont have dating time with hub in Jakarta. kangen juga rasanya pacaran berdua aja disini. Ke ancol gitu atau mol. Tp boro2, dikamar berdua aja susah. ahaha. Biarlah, maklum org jauh banyak yg kangen dan pengen bobok bareng *tampar*

Tgl 27 kemarin suami gendut sudah pulang ke Palembang, mengurus rumahtangga. haha. dan saya? masih akan menghabiskan waktu 2-3 bulan kedepan di kisaran Depok dan Bekasi. sebenernya sih pengen balik k Palembang, tp suami saya banyak kerjaan keluar kota, jd drpd lumanyun yaaa saya menetap disini saza.

Kisah mudik saya akan diisi oleh nyalon, nonton, JAJAN makanan yg ga ada d Palembang macam Berger King, Hokben, makanan yurop dan lain2 termasuk toge goreng, kue ape ampe leupeut. hoho. selain itu, tertarik juga untuk belanja di Senen dengan adik. mayan lah modal 50rebu bisa dpt brapa potong..

Maafkan atas kenorakan saya disini teman2 sebangsa setanah air... tp inilah seninya Mudik. ohoho... jadi ada yg mo nemenin saya nyalon, jajan dan blanja ga nih?

Juli 24, 2012

Life updating ;)

yellooww.. ini apa kabar ya blog? saya terlalu sibuk dan bahagia berada di rumah jd ibu rumah tangga sampe mau buka blog aja males..

ow yes saya udah resign.. kesibukan? beberes rumah, blanja skalian gosip2 dikit ama tetangga, masak, ngurusin dagangan dan mengurus suami. rasanya? so damn good..

tgl 3 juli lalu usia pernikahan saya dan oka Alhamdulillah genap setaun. setelah bingung mau dirayain gimana, akhirnya cuman makan malam bersama di warung remang2. haha. banyak yang saya bisa syukuri atas perjalanan kami. Seorang anak kecil yang bernama Githa yang pernah meramaikan hari2 kami, sebuah rumah kecil yang akan kami tempati, sebuah motor hijau yang siap mengantarkan kami kemana-mana, dan warna warni kehidupan yang telah kami hadapi bersama. Alhamdulillah

Alhamdulillah juga kami skrg bisa menjalankan puasa bersama. soalnya taun lalu kami masih LDR, jd skrg benar2 merasakan bangun lebih dulu dr suami untuk nyiapin masakan. hihi. rasanya seru juga. blm lagi siap2 untuk buka puasanya..

last but not least.. kami masih tetap berusaha untuk produksi bayi lagi. semangat makin tinggi nih.. haha. *gatel ama pengen beda2 tipis* and congrats to ola, wanda, dian yang udah bertemu dgn babynya dan kiki dan iir yang masih menanti. :) nanti kl maen k jakarta pengen liat 1-1 ah produknya.

Mei 24, 2012

hari ini (seharusnya) milikmu

Sudut itu hampa
Meski banyak bahagia disisi lainnya
Tapi akan begitu rasanya
Aku selalu percaya
akan ada harapan dan tawa yang baru
Tp sudut itu tetap milikmu
Yang selalu menyentuh tiap memikirkanmu
Sudut itu aku siapkan untukmu
Karena engkau bagian hidupku.
Karena sudut itu adalah sudut hati ku

*I miss you so bad, Githa Hendrata

Mei 15, 2012

“Bukan org Palembang ya Yu’?”


“Bukan org Palembang ya Yu’?” kata ayu tukang gorengan langganan saya.

“Bukan yu’, saya baru 8 bulan disini” kata saya

“Iyo, keliatan dr bahasanya” kata ayu lagi.

Oh well, there happen again. Dialek saya masih buruk rupa. Hahaha. Langsung ketauan kl saya pendatang. Urusan bahasa ini memang selalu menjadi masalah utama para pendatang ya sepertinya? Tidak hanya untuk mereka yang akan tinggal di luar negeri, tapi juga di dalam negeri sendiri. Bayangkan, saya pernah beli pempek yang seharusnya harga Rp. 900, tapi karena saya ketahuan bukan orang Palembang, pempek tersebut dikasih harga Rp. 1500. Awalnya saya tidak tahu kalau dimahalkan sampai teman saya mengatakan harganya dinaikan. Teman saya menduga mungkin karena dialek saya terlalu ‘Jakarta.

Saya belum brani loh belanja di pasar setempat krn bahasa dan dialek daerah blm fasih. Sementara menurut saya, dalam berbelanja, Bahasa merupakan kunci utamanya. Jika terlihat memakai aksen Jakarta, jangan harap harga akan diskon habis2an.

Bencana bahasa berikutnya adalah sms! Saya pernah dpt sms dr temen kantor isinya:

B, gek plg po? laptop ku tr di lmr b y.”

GUBRAK! toloong.. Tidak disingkat saja saya sudah tidak mengerti apalagi disingkat. Ketika saya minta dia sms ulang, ternyata maksutnya: “mbak, gek pulang po? laptop ku taro di lemari bae ye” (mbak nanti pulang lg ga? Laptop saya simpen di lemari saja ya).

Serius deh kl soal makanan dll saya gampaaaang menyesuaikan. Tp soal bahasa bs jadi disaster.. kadang2 saya bĂȘte bgt kl malah dijadikan bulan2an sama temen2 krn ga ngerti omongan. Huuu.

Pembicaraan berikut diangkat dr kisah seorang teman. Beliau pindah ke Garut dan ini adalah ceritanya saat berbelanja di pasar:

“Ini naon?” tanya teman saya dengan akses sunda kental.

“Tales bu” kata si pedagang.

“Iya tau, naon ieu teh? Lanjut si teman

Ieu Tales bu.” Si abang menjawab lagi

“iya saya juga tau ini tales bang, masa singkong.” Si teman merasa terhina karena dikira tidak tahu tales.

“iya, kl tales ini, singkong yang itu kata si abang sambil nunjuk tempat jualan singkong.

“ih si abang, saya juga liat itu singkong. Saya mau belinya tales, ini Berapa harganya?” si temen mulai meninggi.

“oh ibu teh nanya harga, itu mah sabaraha. Bukan naon atuh ibu. Naon teh artinya apa” Si abang senyum-senyum. Sementara si teman saya pun sukses bermuka merah siang itu.

Moral of the conversation above? Jangan sotoy dulu deh kl mo blanja di tempat yang masih awam buat kita. Hahaha. Meskipun ngerti, belum tentu dialeknya sama. Orang lokal akan tau kok apa kita pendatang atau bukan. So, Dealing with local language and dialec is my top priority so far.

Naah solusinya, sebelum saya bisa bahasa Palembang dan aksen2nya, saya akan dgn manisnya tetap berbelanja di mol. Hihi.

Mei 06, 2012

may.. day


Hi may, I hope this posting finds you well. Hihi. Lama ga nulis blog krn kesibukan kantor yg menggila. Aku sukaaaa bulan mei, tp jujur taun ini boleh dibilang april dan mei ini bulan yg penuh sesak. Bagaimana tidak, bulan ini harusnya due date saya melahirkan. Tanggal 14 tepatnya. Dibulan2 ini juga temen2 yg hamilnya barengan udah mulai melahirkan 1-1. To be honest, it hurts. Ga bisa bohong kl sepersikian detik saat saya liat postingan teman di FB atau sms kelahiran itu, saya mikirin alm. Anak saya. If only he survive, then I would be as happy as them. Tp sudahlah, memang takdir udah berkata begitu. Saya masih semangat bikin adek bayi, biar nanti lahirnya paling nggak bulan maret taun depan (sama kaya ibunya) hihi. Go pisces!

May ini juga bulan terakhir saya kerja. Oh well, terlalu banyak yg saya lalui di kantor ini. Kenangan manis dgn si baby Git saat hamil dulu, sampe kenangan pahit juga saat2 berat melepas Githa. Kl ga kerja, mungkin saya blm bs move on. Pasti saya masih nangis guling2 di rumah..

Kenapa sih harus resign? Banyak yg menyayangkan keputusan ini.. Gw ga terlalu yakin dgn kesibukan dan tingkat stress ini, kl hamil ga bakal sulit. Yang kemaren aja kayanya krn kecapekan.. apalagi udah yg kedua ini. Jadi, saya mau meneguhkan hati saja, child first!

Lg butuh duit kok resign? Mau Bunuh diri? Iya resign. Duit masih dicetak di peruri, kenapa bingung. Suami masih bs nafkahin. Paling2 yg terjadi down grade sedikit. Yg tadinya bisa seenaknya delivery makanan, ya nanti berarti kudu masak. yg tadinya blanja2 seenanknya, ya skrg kudu ngitung2 dulu. Biarlah.. focus. Anak. Focus! Saya mau hamil saya santai, ga mikir kerjaan, kecapekan perjalanan, dan hubungan dgn partner kantor lagi. Sudah cukup..

Kl inget cicilan rumah, cicilan motor, tabungan anak dll dll pastinya stress. Tp penghasilan extra bs dicari kok. Alhamdulillah ada tawaran nulis artikel di beberapa majalah dan Koran, lumayan lah buat nambah2 bayar dokter kandungan nanti (udah GR aja ya? Hihi). Nothing bad being a house wife kok. My mom did, and she can!

Maret 18, 2012

siap-siap produksi


Minggu lalu dengan riang gembira saya check up k dokter terakhir kalinya untuk urusan Miscarriage kmarin. USG dan cek lab terakhir lah, liat kondisi rahim..

Alhamdulillah smua baik, rahim sudah bersih sekali. Yg ini sih karena emang dede Githa pinter, lahirnya skalian ama selaput ketuban, jd ga ninggalin jejak di peyut ibunya. I love you darl :*

Nah ternyata, kata dokter Zailani ternyata sebenernya saya udah boleh hamil. Padahal menurut dokter Sarsanto yg di Pertamina nunggu 3 bulan dl. Hehe. Seneng bukan main saya dengernya, berarti udah bisa produksi bayi. Saran dokter sih selang seling hari untuk berhubungan, biar kualitas spermnya bagus.

Diluar saran dokter, saya emang udah ngebet banget punya anak. Slalu memimpikan punya anak di usia sebelum 30 (sebenernya sih udah ya? Hehe). Mudah2an Allah bener2 mendengar dan menjabah doa saya.

Denger neng Nella dan Ulan yang hamil muda, saya jd ga sabar bisa join di club mereka. Setelah harus finish duluan ama genk Ola dan Wanda. Hehe. Oke genk,. Tunggu sayah :)

Februari 28, 2012

ala chef ditie


Hati-hatilah dengan web yang sedang kamu baca: abis buka lapar.com gw sering bgt jadi lafar selafar2nya. Mana semangat memasak lagi berkobar2, secara idung gw udah kembali normal, bersahabat dgn wangi dapur. Masalahnya masak, lafar dan gemuk itu satu kesatuan. Kalo lg masak pan bawaannya ya icip2, pertama seujung sendok, trus sesendok kecil dan akhirnya 1 suap besar. Hap! Eh tambahin garem, icip lagi, tambahin gula, icip lagi. Pas mateng, kenyang deh. Hehehe. Trus nemenin suami makan, sepiring kecil awalnya cukup, kemudian dia nambah, saya ga tega ngeliat makan sendiri jd saya nambah juga deeeuu ini mah elo aja yg ganjen eh laper

Hasilnya apa sodara2? Berat badan saya yg sudah susut 4 kg akibat melahirkan, kini kembali ke size ketika hamil 4 bulan. guling2 di lantai baru saja temen kantor saya muji, “kayanya udah keliatan ini pinggangnya” eh ga lama temen lain bilang? “kemana sisa melahirkannya?” jorokin ke jurang

Etapi ya, saya seneeeeng bgt bisa kembali ngedapur. Suami saya makannya banyak, meski mukanya lempeng ntah mo muji apa mo ngelepeh. Haha. Dan ini adalah cerita kami:

Day 1: menu ayam cabe ijo.
Beli ayam, nyanyi2 di dapur sambil ngulek bumbu yg ternyata capek juga. Goreng2, masak2, dan taraaa.. ayam cabe ijo gw lumayan juga. Jam makan pun tiba, sibuk ngunyah2 daaaaann laki gw tereak: “Puih, apaan nih, pletuk2?” *liatin piring* dan itu adalah kemiri yang masih blm ancur. Day 1: gagal!

Day 2: menu ceritanya cah pakcoy ples tahu tempe kecap.
Beli pakcoy, masak2 dibikin cah. Trus tahu tempe ditumis kecap cabe. Taraaa.. pakcoynya pait ampe ga bisa dimakan (sumpah itu pakcoy apa daon pepaya?) tp tahu tempe abis ludes. Misua: “enak nih yang tahunya” Day 2: stengah sakses

Day 3: menu Gordon bleu *tsaah
Dada ayam, keju, smoked beef, mayo dan sayur mayur tuntas dimasak. Dimakan pun ternyata enyak, emang bakat saya kayanya di makanan ala yurop ( baca: Europe) hehe. Tapiiiiiiii, gw lupa masukin kulkas setelahnya, pas besoknya mo dimakan rasanya acem. Huaaaaaa… jadinya setengah dada ayam ga kemakan. Day 3: sakses sih, tapiii rugi

Baiklah sepertinya saya emang berbakat ngabisin makanan ajyah, bukan masaknya. Dan laki gw kayanya mendukung sangat dengan rencana ini. Seperti tadi malam, pas tau gw mau masak, dia dgn mata berbinar bilang: “yang, kita makan mie rebus yang sukarami aja yuk?”Gw? termangu

Februari 21, 2012

move on?

Wew.. almost a month not updating blog.  Mulai akhir Januari saya udah kembali domisili Palembang.. Hari2 untuk ‘Life goes On’ udah berlangsung.. Phhww

Di minggu pertama saya di Palembang, ada ibu dan adik saya turut mengantar kepulangan saya. Sakses bok bikin gw happy. Soalnya adek  gw tuh pelawak bgt, banyak cara dia untuk hibur gw.. Insting pengen jd tuan rumah yg baik sakses bikin gw hanya mikir sedih sesaat saja, kami dikit2 kabur ke mol atau nyobain sgala rupa hidangan seperti tekwan, pempek, dr yang mahil ampek yg secengan. Trus end up dgn leyeh2 di rumah.. Surga bgt rasanya loh being at home, with mom and sis, doing and thinking nothing.. tp sayangnya mereka ga bisa lama2. hiks

Hari yg mulai mewek2 dtg lagi setelah ibu saya pulang, kaget liat rumah kosong lagi. Kembali hanya bercengkrama hanya dengan suami. Kembali teringat2 akan Githa, kembali teringat2 akan kerjaan, dan kembali teringat kl disini saya sendirian. I need friends to socialize with, and thank God, doa gw lgs dijabah Allah: a dear friend came.  Oia, ada point bagusnya sih di rumah aja, saya belajar jd ibu rumah tangga beneran. Yes beneran, dr belanja di tukang sayur, masak, beberes rumah, nunggu suami pulang, indehoi. Ihiyy.. somehow saya nikmatin peran saya banget , di rumah, a housewife.

Now, im back to truly REAL WORLD. Mulai kerja, hari2 dihabiskan dr jam 6 pagi sampe jam 6 sore. D rumah kembali tepar kelelahan. Pengen resign tp terikat kontrak durjana.  And my first day at work, saya sakses nangis deres, inget masa2 hamil.. Banyak memori yg saya tinggalkan disini. O mai gat, saya kangen hari2 bersama kamu, Git :)

Kembali ke soal move on.. Banyak yg bilang saya blm move on, tp  apa sih move on ini sebenernya? Kalo dibilang saya ikhlas, susah jelasinnya.. Yang jelas, saya sudah membaik.. sangat.. saya sadar Githa pasti udah bahagia disana, saya percaya banget kl Allah akan kasih saya kebahagiaan lagi, no more crying with calling: “GIthaaaaaaa.. “ NO, udah lewat! Dan saya siap lahir batin untuk nyambut adeknya Githa,.

Tp kl dibilang move on itu = lupain Githa, ya mana mungkin dong? Dia kan darah daging saya! Dan sumpah deh ini sungguh2 ga mudah buat saya. Semua udah jalan seperti biasa sih, tp ga tau kenapa masih aja saya nangis kl ada hal2 yg ngingetn saya ke anak saya. Some friends say that Im not the one they knew., im different. Do i? maybe..  I lost someone I love,everything wont be the same kan? Kaya luka koreng di tangan, meski diobatin udah bisa digerakin tanganya tp kan bekas lukanya masih ada, ga bakal mulus lagi (kecuali pake laser kali..). And it’s me, a woman with a scar, on my heart. So, don’t push me to erase it, just push me to make the scar look better :)

*oia, daisy path blm saya apus, biarlah.. saya masih ingin tahu kapan seharusnya saya melahirkan. hehe

Januari 29, 2012

(sepertinya) aku memimpikannya

kmarin malam sepertinya saya memimpikannya..

Ada seorang anak laki2 yang tadinya saya kita keponakan saya,Ghifar. Anak itu pakai baju sama persis dgn  baju Ghifar sehingga awalnya saya berpikir itu benar2 ghifar. Di dalam mimpi itu, saya sedang menonton konser dan anak laki2 itu terus duduk di pangkuan saya dan menatap saya sambil tersenyum. Matanya, bulat, seperti mata anak lelaki yg pernah sebelumnya datang ke mimpi saya. Matanya, seperti mata suami saya.

Saya terbangun, dan tersadar apakah itu alm. Githa anak saya? Apakah seperti itu rupanya jika ia berusia 1 tahun? Ataukah itu suami saya saat kecil? saya ingat ketika saya melihat foto suami saya saat seumur itu, dan rupanya sangat mirip. Ya Allah, hati saya berdebar sangat.

Hari itu saya tak habis2nya memikirkan siapa anak itu. seperti Ghifar tp bukan, mata Ghifar kecil dan punya tanda merah di wajah. Sementara anak ini, matanya bulat berbinar dan wajahnya putih bersih.

Saya teringat, 2 malam sebelum saya tahu Githa tidak ada, saya bermimpi anak bayi yg tidur disamping saya dan suami. Bayi itu dipanggil Githa oleh teman2 dan kakak2 sepupunya. Itu pula yg menginspirasi saya memberinya nama Githa pada almarhum anak laki2 saya. Dan saya ingat tatapan matanya, persis seperti tatapan mata anak laki2 yg semalam saya mimpikan, yg dalam mimpi itu berada di pangkuan saya, yang dalam mimpi itu terus menatap saya/

apakah itu kamu, Githa? apakah kamu menjengukku? apakah kamu kangen pada ibu?

Ya Allah, malam itu tanggal 28 januari. Sebulan yg lalu, 28 Desember, aku melahirkannya. Tanggal itu pertemuan pertama dan terakhir kami. jadi ini tepat sebulan kepergianmu, nak.

Atau mungkin engkau juga tahu, besok ibu kembali ke Palembang menyusul ayahmu. jadi mungkin kau ingin mengunjungi dan menyapaku sebelum aku pergi jauh? meinggalkan kuburanmu di rumah eyang.

Githa, ibu ingin kamu tahu.. ibu sudah bisa melepasmu, ibu bahagia bisa melihatmu meski hanya di mimpi. Ketahuilah nak, kamu boleh mengunjungiku kapan saja.. dan ketahuilah nak, aku tidak akan pernah melupakanmu. Suatu saat kita berkumpul kembali ya..

Ibu sayang kamu :*

Januari 10, 2012

Karena memang blm saatnya kita berjumpa

27 Desember 2011, tepat di hari ulangtahun Ibu..

Hari itu hari ulangtahun ibu saya dan Pagi itu pula saya dan suami menjadwalkan diri untuk cek kandungan. Usia kehamilan saya saat itu 19 minggu 5 hari dan kali ini kami mencoba dokter baru, dr Iskandar SPOg di RS Siti Khadijah. Hari ini harusnya saya membawa berita bahagia, berniat memberi kejutan kepada ibu, bahwa cucunya berkelamin perempuan atau laki2 namun yg saya bawa justru berita duka..

Tanpa suatu pertanda, apakah itu sakit, pendarahan, benturan atau apa, tiba2 dokter berkata bahwa anak kami sudah tidak berdetak, badannya tidak bergerak. Duh Gustii.. Duh anakku, andai kamu tau perasaan ibu saat itu. Masih tidak percaya, saya menanyakan 2 kali ke dokter apa maksutnya? Dan dia menyuruh saya berpindah ke mesin USG lain, disana pun jawabannya sama: "sepertinya anak ibu sudah tidak ada" astagfirullah alazim. ‘Tpi Coba cari second opinion’ bgitu kata dokter lagi. .


Setengah berharap, kami menuju dr Zailani, SPOG di klinik AzZahra, beliau yang selalu mengecek keadaan bayi kami dulu. Dsana kami mendapat kepastian, aku melihat, aku mendengar tidak ada detak jantungnya dsana. Disitu hati saya benar2 hancur.. anak kami... sudah tidak bersama kami lagi. Kenapa? Dokter hanya berkata, mungkin ini benturan atau demam tinggi sehingga bayinya tidak kuat. Intinya bayinya sudah tidak bisa diselamatkan. Innalilahiwainnalihirojiun

Malam itu juga kami menuju jakarta, ga kuat rasanya menghadapi sendiri di palembang. Ga kuat rasanya setiap melihat anak kecil di bandara: perasaan saya hancur lebur, badan terasa mengambang. Saya bahkan tidak berani menerima telpon belasungkawa teman dan keluarga. Saya ga sanggup.


28 Des 2011, RS Pertamina, Cempaka Putih

Siang itu saya bertemu dokter senior dr. Sarsanto W. Sarwono SpoG. Dia langsung mengeksekusi janin yang sudah tidak ada nyawanya ini. Saya diinduksi, diberi obat dan semacam alat sebesar crayon melalui vagina. Setelah 7 jam, terasa sakit yg luar biasa, dan pukul 21.20 malam, saya melahirkan seorang bayi laki2, yang masih terselubung kantong ketuban. Dia begitu kecil. Tp smua panca indranya lengkap, mata, lubang telinga, hidung, mulut, juga tangan dan kakimu. Disitulah saya baru tau, kalau anak kami laki-laki.

Pedih rasanya tiap melihat ibu mertua saya yg setia menemani. Maaf mah, cucu pertama mamah ga bisa berlanjut hidup, saya yang salah, mah. Saya yg salah. Dia memang tidak pernah menyalahkan, tapi semakin dia menguatkan hati saya, semakin hati saya hancur. Belum lagi melihat suami saya, yang memang menginginkan anak laki-laki. Ditambah setiap melihat pandangan ibu saya, ayah saya. Ya Allah.. maafkan sayaaaaa..

Setelah melahirkan, Dokter Sarsanto hanya berkata, dia tidak mengetahui penyebabnya. Dia hanya menyarankan untuk menghadapi kehamilan berikutnya saja. Saya diminta test TORCH , yang dengan bodohnya saya lalai lakukan sebelum hamil dan saat hamil. Nilai IGG nya positif dan IGMnya negatif, menurut dokter itu tandanya dulu saya pernah punya virus Toxo dan rubella tp skrg sudah jd antibodi. Jadi insyaAllah saya (sementara) sehat.

Hari-hari setelahnya..

Jangan tanya apa rasanya hati saya. Hancur lebur. Sakit, bukan hanya seperti teriris tp juga tercacah kecil2. Malu dan bersalah, kepada suami, keluarga suami krn ini cucu pertama mereka. Setiap malam sebelum tidur, rasanya hati ini kosong. Rasanya aneh ketika 5 bulan lamanya membawa seorang anak yg kami kasihi, dan tiba-tiba dia terenggut dari rahim saya. Dia satu-satunya hiburan saya di kesendirian saya di Palembang. Dia yang setiap hari saya ajak bicara, tertawa dan juga menangis. Dia yang membuka semua harapan dan rencana kami di masa depan. dan sekarang semuanya rasanya kembali ke angka 0.

Diluar semuanya, aku tau.. semua ini rencana Allah. Dia yang punya kuasa, anak itu milikNya, Dia hanya menitipkan. Tapi kali ini dia menitipkan ke kami begitu sebentar. Ikhlas, begitu saran semua teman dan kerabat. Tapi jujur, itu yang paling sulit saya definisikan. Apa sih ikhlas itu? Namun kalau engkau, anakku, kesakitan di dalam rahimku, maka aku ikhlas melepasmu. Kalau engkau merasa lebih baik menungguku dsana, aku ikhlas. Kalau Allah memintanya kembali, aku harus ikhlas. Tapi dari hati kecilku, aku masih ingin berjumpa. Aku memohon setiap hari, datanglah ke mimpiku, nak. Tunjukan senyummu. Datanglah sekali lagi seperti saat kau datang ke mimpiku malam-malam sebelum aku tau kau sudah tidak bernyawa.

Takdir.. semua ini sudah jalannya. Semua memang karena memang belum waktunya aku mengasuh anak. Karena memang belum saatnya aku berjumpa dengannya.

Githa Hendrata, anak kami, menunggu kami disana. Suatu saat kami akan berjumpa, disaat yang paling indah.

Karena sekarang memang belum saatnya, nak