Mei 24, 2012

hari ini (seharusnya) milikmu

Sudut itu hampa
Meski banyak bahagia disisi lainnya
Tapi akan begitu rasanya
Aku selalu percaya
akan ada harapan dan tawa yang baru
Tp sudut itu tetap milikmu
Yang selalu menyentuh tiap memikirkanmu
Sudut itu aku siapkan untukmu
Karena engkau bagian hidupku.
Karena sudut itu adalah sudut hati ku

*I miss you so bad, Githa Hendrata

Mei 15, 2012

“Bukan org Palembang ya Yu’?”


“Bukan org Palembang ya Yu’?” kata ayu tukang gorengan langganan saya.

“Bukan yu’, saya baru 8 bulan disini” kata saya

“Iyo, keliatan dr bahasanya” kata ayu lagi.

Oh well, there happen again. Dialek saya masih buruk rupa. Hahaha. Langsung ketauan kl saya pendatang. Urusan bahasa ini memang selalu menjadi masalah utama para pendatang ya sepertinya? Tidak hanya untuk mereka yang akan tinggal di luar negeri, tapi juga di dalam negeri sendiri. Bayangkan, saya pernah beli pempek yang seharusnya harga Rp. 900, tapi karena saya ketahuan bukan orang Palembang, pempek tersebut dikasih harga Rp. 1500. Awalnya saya tidak tahu kalau dimahalkan sampai teman saya mengatakan harganya dinaikan. Teman saya menduga mungkin karena dialek saya terlalu ‘Jakarta.

Saya belum brani loh belanja di pasar setempat krn bahasa dan dialek daerah blm fasih. Sementara menurut saya, dalam berbelanja, Bahasa merupakan kunci utamanya. Jika terlihat memakai aksen Jakarta, jangan harap harga akan diskon habis2an.

Bencana bahasa berikutnya adalah sms! Saya pernah dpt sms dr temen kantor isinya:

B, gek plg po? laptop ku tr di lmr b y.”

GUBRAK! toloong.. Tidak disingkat saja saya sudah tidak mengerti apalagi disingkat. Ketika saya minta dia sms ulang, ternyata maksutnya: “mbak, gek pulang po? laptop ku taro di lemari bae ye” (mbak nanti pulang lg ga? Laptop saya simpen di lemari saja ya).

Serius deh kl soal makanan dll saya gampaaaang menyesuaikan. Tp soal bahasa bs jadi disaster.. kadang2 saya bĂȘte bgt kl malah dijadikan bulan2an sama temen2 krn ga ngerti omongan. Huuu.

Pembicaraan berikut diangkat dr kisah seorang teman. Beliau pindah ke Garut dan ini adalah ceritanya saat berbelanja di pasar:

“Ini naon?” tanya teman saya dengan akses sunda kental.

“Tales bu” kata si pedagang.

“Iya tau, naon ieu teh? Lanjut si teman

Ieu Tales bu.” Si abang menjawab lagi

“iya saya juga tau ini tales bang, masa singkong.” Si teman merasa terhina karena dikira tidak tahu tales.

“iya, kl tales ini, singkong yang itu kata si abang sambil nunjuk tempat jualan singkong.

“ih si abang, saya juga liat itu singkong. Saya mau belinya tales, ini Berapa harganya?” si temen mulai meninggi.

“oh ibu teh nanya harga, itu mah sabaraha. Bukan naon atuh ibu. Naon teh artinya apa” Si abang senyum-senyum. Sementara si teman saya pun sukses bermuka merah siang itu.

Moral of the conversation above? Jangan sotoy dulu deh kl mo blanja di tempat yang masih awam buat kita. Hahaha. Meskipun ngerti, belum tentu dialeknya sama. Orang lokal akan tau kok apa kita pendatang atau bukan. So, Dealing with local language and dialec is my top priority so far.

Naah solusinya, sebelum saya bisa bahasa Palembang dan aksen2nya, saya akan dgn manisnya tetap berbelanja di mol. Hihi.

Mei 06, 2012

may.. day


Hi may, I hope this posting finds you well. Hihi. Lama ga nulis blog krn kesibukan kantor yg menggila. Aku sukaaaa bulan mei, tp jujur taun ini boleh dibilang april dan mei ini bulan yg penuh sesak. Bagaimana tidak, bulan ini harusnya due date saya melahirkan. Tanggal 14 tepatnya. Dibulan2 ini juga temen2 yg hamilnya barengan udah mulai melahirkan 1-1. To be honest, it hurts. Ga bisa bohong kl sepersikian detik saat saya liat postingan teman di FB atau sms kelahiran itu, saya mikirin alm. Anak saya. If only he survive, then I would be as happy as them. Tp sudahlah, memang takdir udah berkata begitu. Saya masih semangat bikin adek bayi, biar nanti lahirnya paling nggak bulan maret taun depan (sama kaya ibunya) hihi. Go pisces!

May ini juga bulan terakhir saya kerja. Oh well, terlalu banyak yg saya lalui di kantor ini. Kenangan manis dgn si baby Git saat hamil dulu, sampe kenangan pahit juga saat2 berat melepas Githa. Kl ga kerja, mungkin saya blm bs move on. Pasti saya masih nangis guling2 di rumah..

Kenapa sih harus resign? Banyak yg menyayangkan keputusan ini.. Gw ga terlalu yakin dgn kesibukan dan tingkat stress ini, kl hamil ga bakal sulit. Yang kemaren aja kayanya krn kecapekan.. apalagi udah yg kedua ini. Jadi, saya mau meneguhkan hati saja, child first!

Lg butuh duit kok resign? Mau Bunuh diri? Iya resign. Duit masih dicetak di peruri, kenapa bingung. Suami masih bs nafkahin. Paling2 yg terjadi down grade sedikit. Yg tadinya bisa seenaknya delivery makanan, ya nanti berarti kudu masak. yg tadinya blanja2 seenanknya, ya skrg kudu ngitung2 dulu. Biarlah.. focus. Anak. Focus! Saya mau hamil saya santai, ga mikir kerjaan, kecapekan perjalanan, dan hubungan dgn partner kantor lagi. Sudah cukup..

Kl inget cicilan rumah, cicilan motor, tabungan anak dll dll pastinya stress. Tp penghasilan extra bs dicari kok. Alhamdulillah ada tawaran nulis artikel di beberapa majalah dan Koran, lumayan lah buat nambah2 bayar dokter kandungan nanti (udah GR aja ya? Hihi). Nothing bad being a house wife kok. My mom did, and she can!